Friday, May 12, 2006

Bicara Kalbu: Buang sikap bosan, berasa diri lebih tinggi

Bicara Kalbu: Buang sikap bosan, berasa diri lebih tinggi

SAYA kini bekerja di sebuah organisasi kukuh. Namun, akhir-akhir ini, saya bosan bekerja. Sebenarnya, saya tidak suka bekerja di bawah arahan orang. Saya tertekan dan benci kerana sering dimarahi. Suasana bekerja begini tidak menjana minda saya. Saya sebenarnya ingin bekerja sendiri dan mendapat pendapatan yang lebih untuk membantu ahli keluarga yang ramai. Saya bercita-cita tinggi, tetapi masih tidak berkeyakinan dengan kemampuan diri. Patutkah saya meletak jawatan.

SUNFLOWER,
Puchong, Selangor.

Apabila kita bekerja dalam bidang yang tidak ada kecenderungan memanglah pada lazimnya akan berasa bosan, lebih-lebih lagi apabila jiwa dan naluri mahukan benda lain.

Jika perlukan wang, anda perlu merancang dengan baik sebelum berhenti kerja.

Pastikan anda cukup wang untuk bertahan sekurang-kurangnya satu tahun tanpa kerja.

Jika tidak dapat memastikan perkara ini, maka anda perlu merancang untuk dapatkan kerja lain sebelum melepaskan kerja sekarang.

Lazimnya, kebanyakan pekerjaan tentu ada bos. Kebiasaannya juga, bos akan lebih suka memberi arahan. Tidak ramai bos yang memberi pekerjanya peluang untuk menggunakan daya kreatif sendiri dalam pekerjaan.

Berikut adalah saranan saya kepada pekerja yang berasakan apa yang dilakukan sekarang membosankan.

Saya sendiri pernah menghadapi perasaan sama.

Nasihat ini adalah langkah yang saya sendiri lalui untuk menyelesaikan masalah.

# Ambil tanggungjawab atas keadaan sekarang dan terimanya seadanya. Ia kerana ramai lagi yang berada dalam keadaan yang lebih teruk.

Ia memerlukan perubahan sikap dan perubahannya adalah kita reda ketetapan Allah ke atas diri sekarang.

# Amalkan doa: “Allahuma inni a'uzubika minal hammi wal hazan.”

Maksudnya : “Ya Allah lindungilah aku daripada menyesalkan perkara yang lepas dan merisaukan perkara yang akan datang.”

# Kira semua nikmat Allah berikan kepada anda sekarang dan ucap syukur banyak-banyak. Mudah-mudahan dengan sikap syukur dan reda, Allah akan memberikan rezeki melimpah-limpah.

# Pertingkatkan diri supaya boleh mengubah keadaan dan mendapat kerjaya yang lebih sesuai dengan naluri dan kecenderungan sendiri.

Anda perlu mengubah sikap daripada tidak berpuas hati kepada mensyukuri nikmat.

Buang sikap berasakan diri terlalu tinggi untuk jawatan sekarang kepada meningkatkan diri untuk meningkatkan mutu kerja.

Sebagai peringatan, kelayakan di atas kertas tidak sama dengan kemampuan yang ada pada kita.

Anda perlu membuang sikap bosan dengan menggunakan masa untuk berbuat pelbagai perkara berfaedah.

Tidak guna menyalahkan keadaan dan majikan, ibu bapa dan sebagainya, sebaliknya lebih bersikap bertanggungjawab atas segala yang berlaku pada diri.

Allah memberi akal kepada manusia untuk memilih yang baik dan buruk.

Kita perlu insaf bahawa segala kebaikan datang daripada Allah dan segala keburukan adalah perbuatan sendiri sama ada kita sedar atau tidak.

Jika keputusan anda untuk tidak mencari kerja lain, maka itu keputusan yang perlu disenangi.

Kalau mahu kerja sendiri, banyakkan bergaul dengan orang yang bekerja sendiri dan berjaya sebagai suntikan motivasi.

Kita juga perlu bijak memilih rakan. Kawan baik dan nampak alim belum tentu mampu menjadi rakan kongsi yang baik dalam perniagaan.

Kawan baik adalah anugerah Tuhan yang sungguh hebat di dunia ini.

# Jawapan disediakan oleh Dr Suriya, seorang doktor perubatan dan life coach secara holistik yang boleh dihubungi pada wanitajim@jim.org.my

1 comment:

SSfatihah said...

Izinkan sy share entry ni ya sis.tq