Saturday, March 03, 2007

Tenangkan emosi hadapi kerenah anak

Bicara Kalbu: Tenangkan emosi hadapi kerenah anak

SAYA ingin memohon jasa baik puan berhubung masalah mendidik anak. Saya berumur 33 tahun, bekerja sebagai pendidik dan mempunyai anak berumur empat dan dua tahun.


Saya cuba menjadi ibu terbaik tetapi sering berasakan saya gagal berbuat demikian. Saya agak garang dengan anak terutama apabila terlalu letih dengan kerja rumah dan atau pulang dari kerja.

Saya akan menengking dan memukul anak. Biasanya saya rasa menyesal sejurus selepas berbuat demikian. Anak saya pernah mengadu kepada neneknya bahawa saya selalu menengking dan memukulnya.

Saya berusaha mendapatkan kaedah atau tips mendidik anak tetapi gagal melaksanakannya kerana sukar mengawal kemarahan. Saya harap puan dapat membantu saya.

Ibu prihatin,
Seremban, Negeri Sembilan.

SAYA berasa empati dengan masalah puan. Sememangnya tugas sebagai pendidik amat mencabar dan memenatkan. Sebagai isteri dan ibu yang berkerjaya, kita mesti sentiasa berusaha mencari keseimbangan dalam kehidupan.

Ibu bekerjaya perlu bijak menguruskan masa dan meletakkan keutamaan. Kita juga tidak boleh melakukan semua perkara seorang diri. Berbincanglah dan bahagikan tugas dengan suami. Dapatkan bantuan lain sekiranya perlu.

Pada tahap umur anak puan, mereka memerlukan kasih sayang, belaian dan perhatian kerana anak yang ditinggalkan semasa bekerja akan menagih kasih apabila ibu pulang.

Cuba sediakan emosi yang tenang dan sentiasa fokus apabila pulang supaya dapat memberikan keutamaan kepada anak dengan melakukan aktiviti masa berkualiti.

Anak empat tahun mempunyai tumpuan yang singkat dan mereka lebih suka melakukan aktiviti berbentuk fizikal seperti berlari dan melompat.

Bermain dan bercerita bersama sebenarnya sangat berkesan untuk mendekati anak dan mereka rasa disayangi. Biasanya sekiranya keperluan emosi dan fizikal anak dipenuhi mereka tidak lagi meragam.

Mutakhir ini ramai ibu bapa mahukan anak cepat membaca dan mengaji. Ia sesuatu yang baik tetapi mestilah dilakukan dengan cara yang menarik minat anak dan tidak menekan.

Mungkin lebih berkesan mengajar anak dengan pujukan dan tidak terlalu lama. Memadai dengan satu atau dua kali ulang. Yang penting kita konsisten melakukannya.

Untuk memotivasikan anak melakukan sesuatu, cara memberi ganjaran adalah lebih sesuai dengan fitrah anak. Ganjaran adalah teknik keibubapaan dengan cara berlemah lembut sesuai dengan kehendak Islam.

Firman Allah yang bermaksud: “Sesunggguhnya Allah mencintai berlemah lembut dalam segala urusan.” (Riwayat Bukhari)

Ganjaran diberikan secara segera dan konsisten apabila anak berusaha melakukan tingkah laku yang baik dan apabila anak berusaha meninggalkan tingkah laku yang tidak baik.

Ganjaran berbentuk pujian, ciuman kasih sayang, pelukan, penghargaan dan pengiktirafan diberikan sambil menekankan perbuatan baik anak seperti, “Bagus, pandai Amir buang sampah ke dalam tong sampah.”

Elakkan daripada memberi ganjaran apabila anak melakukan yang terbaik saja. Yang lebih penting adalah mereka mengekalkan usaha kecil mereka yang akhirnya akan membawa kepada kejayaan lebih besar.

Sebagai contoh, beri pujian kepada anak yang berusaha mengaji walaupun masih banyak bacaan perlu dibetulkan. Sentiasa ingat bahawa mereka masih kecil dan belajar daripada kesilapan.

Ganjaran berupa hadiah seperti coklat, mainan dan alatan menulis tidak boleh kerap diberikan. Ini bagi mengelakkan penggantungan anak kepada hadiah untuk melakukan sebarang usaha.

Saya lebih suka memberi ganjaran berbentuk aktiviti seperti bercerita dan bermain. Aktiviti begini memberi kesan jangka panjang yang lebih besar dan mendalam dalam jiwa anak.

Sebaliknya, hukuman seperti memukul dan merotan tidak digalakkan terutama pada anak yang masih kecil. Ia hanya berkesan membetulkan sikap anak untuk sementara waktu saja dan tidak untuk jangka panjang berbanding teknik ganjaran.

Lebih memudaratkan lagi, anak yang selalu dimarahi dan dipukul berkemungkinan membenci si pemukul dan berasakan perbuatan memukul adalah sesuatu yang dibenarkan untuk dilakukan kepada orang lain.

Mereka juga mungkin bertindak menyembunyikan perbuatan atau menipu kerana takut dihukum. Walau bagaimanapun, ketegasan perlu dalam pendidikan supaya anak mengetahui had atau batasan yang dibenarkan.

Tegur dan nasihat dengan sabar dengan menerangkan akibat perbuatan mereka apabila anak melakukan perkara yang membahayakan diri, orang lain, merosakkan barang atau alam semula jadi, yang tidak mengikut akhlak serta syariat Islam.

Mengasuh dan mendidik anak memerlukan kita sentiasa berdoa yang terbaik, berkongsi pengalaman dan berfikiran positif supaya kita menjadi lebih berhikmah dalam menangani masalah anak.

Saya berdoa semoga puan dapat mengatasi masalah puan dan berjaya mendidik anak dengan lebih cemerlang. Sayangi dan dekati anak kita.

Jawapan disediakan Pengurus Tadika Islam dan Ahli Jawatankuasa Wanita JIM Pahang, Rosnah Ahmad. Sebarang soalan dan jawapan layari di www.wanitajimceria.blogspot.com

2 comments:

Bimo Septyo Prabowo said...

sing sabar
test test http://bimoseptyop.blogspot.com

Azwana Wana said...

perkongsian yang menarik & bermanfaat. tq :)