Friday, February 22, 2008

Percaya ramalan dukun tidak ditunjangi akidah

SOALAN:

SALAH seorang ahli keluarga saya adalah seorang dukun. Ramai yang datang menemuinya kerana pelbagai tujuan antaranya untuk mendapat jampi serapah bagi menyembuh penyakit, meminta tangkal supaya digeruni, menilik barang hilang dan ingin mencari jodoh. Terkini, sejak demam pilihan raya, ramai datang untuk meramal nasib sama ada dipilih untuk dicalonkan atau tidak, menang atau kalah. Persoalan saya, apakah garis pemisah dalam mempercayai perkara ghaib ini supaya tidak tergelincir akidah kerana apa yang saya difahamkan kita diwajibkan mempercayai perkara yang ghaib?

Siswi desa, Kuala Lumpur.

JAWAPAN:

Persoalan saudari meliputi profesion bomoh, dukun, peramal nasib dan ahli nujum. Kini istilah dukun dilihat daripada perspektif positif. Dukun tidak lagi dikaitkan dengan dunia perbomohan kerana dukun sekarang tidak membabitkan mekanisme pelik seperti dilakukan bomoh.

Bukan sedikit orang terjebak dengan kata-kata bohong dan permainan kotor bomoh. Malangnya, ada yang terpengaruh dengan dunia bomoh ini adalah daripada kalangan intelektual dan berkelulusan tinggi. Fenomena ini berlaku kerana kepandaian mereka tidak ditunjangi akidah Islam yang murni dan telus. Kadang kala fenomena itu melanda orang yang cintakan dunia dan gila kuasa.

Bomoh dalam bahasa Arab disebut Kahin dan tukang ramal disebut 'Arraf. Pengertian 'Arraf (tukang ramal atau tenung nasib) adalah orang yang mengaku mengetahui kejadian sudah lalu, kononnya boleh menunjukkan/menjumpai barang dicuri atau tempat hilangnya suatu barang.

Pengertian Kahin adalah orang memberitakan hal ghaib yang akan terjadi atau sesuatu terkandung di hati. Menurut Syeikh Islam Ibnu Taimiyah, "'Arraf , Kahin , Munajjim (ahli nujum-meramal nasib berpandukan bintang) adalah nama yang sama untuk dua makna di atas." Pengetahuan terhadap perkara ghaib adalah perkara yang menjadi rahsia Allah. Termasuk sifat Allah SWT paling khusus, yang tidak ada seorang makhluk pun dapat menyamainya.

Firman Allah SWT yang bermaksud: "(Dia adalah Rabb) yang mengetahui yang ghaib, maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun mengenai yang ghaib itu, kecuali kepada rasul yang diredaiNya, maka sesungguhnya Dia mengadakan penjaga-penjaga (malaikat) di muka dan di belakangNya" (Surah Al-Jin, ayat 26-27)

Bomoh membawa lebih mudarat daripada kebaikan. Masyarakat tertipu sudah membazirkan harta demi mendapatkan ilmu ghaib dan mendapatkan khidmat ghaib menurut sangkaan mereka. Bomoh memberitahu mereka beberapa perkara secara kebetulan benar dan sebahagian besarnya tidak benar. Bohong semata.

Padahal Nabi pun tidak tahu perkara ghaib dan apa yang akan berlaku seperti mana Allah SWT berfirman kepada nabi-Nya yang bermaksud: "Katakanlah. Aku tidak berkuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudaratan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudaratan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman?" (Surah Al-A'raf, ayat 188) .

Jika Nabi pun tidak mengetahui perkara ghaib, maka orang lain pasti tidak tahu. Secara logiknya Baginda lebih tahu dan berhak daripada mereka.


Panduan berikut boleh mengelakkan kita tergelincir akidah apabila berdepan dengan fenomena perbomohan: l Kita perlu mengenal pasti dan memahami ilmu ghaib yang bersumberkan daripada ayat al-Quran dan sunnah Rasulullah SAW.

l Kita perlu berwaspada kerana kebanyakan orang yang mengaku mengetahui perkara ghaib bukanlah orang baik dan bertakwa. Orang yang bertakwa tidak mudah mengaku atau mencanang kelebihannya.

l Kita perlu sedari, jika mengetahui hal yang ghaib adalah daripada keimanan yang benar, tentunya orang paling berhak ialah Rasulullah SAW. Aisyah isteri Nabi berkata, "Ada sekelompok orang yang bertanya kepada Rasulullah SAW masalah bomoh dan tukang tenung. Baginda menjawab: Mereka tidak ada apa-apanya. Kemudian mereka bertanya lagi: Wahai Rasulullah, kadangkala mereka membicarakan sesuatu yang benar. Maka Rasulullah menjawab: Itulah sebuah kalimat kebenaran yang dicuri oleh jin, lalu disampaikan kepada telinga pembelanya, kemudian pembela jin ini mencampurkanya/menambah dengan seratus pembohongan."

Jawapan disediakan Ahli Jawatankuasa Wanita JIM, Endok Sempo Mohd Tahir. Semua persoalan dan jawapan boleh dilayari di www.bicarakalbu.blogspot.com

1 comment:

Syaiful m Mahgsri said...

ANDA INGIN TAHU PENIPUAN BIOENERGI CENTER KUNJUNGI http://bioenergicenter.blogspot.com